Diskusi Data
Berbagai Artikel yang harus Dibaca

URAIAN TEMBO PEMAKAIAN DI TIGO LUHAH SEMURUP

Adat jangan dilupo ka mari kito jago busamo-samo adat kito
Sedikit mengulas uraian tembo pemakaian di tigo luhah semurup ,  bagaimana ceritonyo mari kito simak busamo-samo, kalu ado dingan salah mohon kito luruskan busamo sebab admin jugo manusio biaso yang tidak luput dengan kekilafan.. hehehe…


Bukan lebah sembarang lebah
Lembah basusun dimuko buluh
Bukan sembah sembarang sembah
Sembah basusun tangan sipuluh
Bktik ayam di pagu, Timdak dimuko tanggo
Bakukuk ayam agi ragu, Apolagi sayo melarehkan namo sko 

URAIAN TEMBO PEMAKAIAN DI TIGO LUHAH SEMURUP

Baramulo kami mulai menyusun ico pakai adat lamo pusako usang di Tigo Luhah Simuhut, dilingkung Payung keturunan Koto Payung Semurup Tinggi beserto dengan Keturunan Gunung Sati Talang Melindung tanggal tigo puluh bulan duo seribu seratus tujuh (3-2-1107). Tatkalo lah selesai mengarah dengan mengajun ilo dengan bentang, wateh dengan bateh, rinteh rimbo nge mulawo, rumah gedang celak piagam, lah di uni sko lah di junjung, arah ajun lah tentu, wateh dengan bateh lah tahu, rinteh rimbo dengan mulawo lah nampak, barulah kami duduk busamo-samo, dengan hati yang suci, muko yang jernih, antaro kami duo keturunan satu asal satu keturunan Kuto Payung Semurup Tinggi dengan Gunung Sati Talang Lindung untuk menentukan pegangan kami masing-masing beserto mengelanokan arah dingen ajun dilingkung wateh dengan bateh di Tigo Luhah Simuhut.

Inilah susunan tertib kagedong skonyo beserto mengelanokan arah dingen ajun di Tigo Luhah Semurup pegangan masing-masing kami:
  1. Sigumi Nan Tujuh memegangkan titah nan sati dirumah Rajo, rumah pesusun Tigo luhah Semurup;
  2. Dipati nan batigo memegangkan perintah dengan keramat, arah dengan ajun, wateh dengan bateh, rinteh rimbo dingan mulawo dilingkung Tigo Luhah Simuhut;
  3. Pemangku Nan Baduo memangkukan titah nan sati dari Rajo, menyampaikan kato dingan kuramat, kepado anak butino dalam di Tigo Luhah Semurup berjalan meringan kaki, berkato melangsing lidah, suaro dingan nyaring jauh di jeput, dekat dipanggin, duduk busamo mintak diawai;
  4. Ninek Karamenti yang selapan memegangkan gawi dengan karjonyo, mengelanokan titah nan sati, mengerjokan perintah dengan kuramat di Tigo Luhah Semurup;
  5. Anak Batino dalam, mengelanokan arah dingan ajun, menghunikan rumah gedang Pencelak Piagam, batungku jarang, bapiuk gedang, balapik liba.
itu lah sedikit uraian yang bisa saya berikan dan ikuti terus tulisan ini , karena masih panjang cerito nyu tapi belum bisa admin tuliskan , maklum admin lagi sedang sibuk sekarang hihihihi…

tapi tetap admin janji menulis sambungan nya (dengan waktu yang tidak bisa ditentukan)

NEXT TIME…..

You may also like...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *